1 Ramadhan yang lepas

baru ada masa nak buat catatan. sebelum ni hanya men ‘copy’ je artikel dari tempat lain. hari ni nak cerita pasal kuih apam balik dan sirap bandung. erm, apa kaitannya kuih apam balik dengan 1 Ramadhan? ada la kisahnya…hahaha

1 Ramadhan tahun yang lepas…
Jam sudah menunjukkan pukul 11.00 malam, namun aku masih lagi sibuk menyediakan rancangan pembelajaran untuk hari esok. ketiadaan Iffa tidak membuatkan aku rasa takut kerana sudah lebih sebulan aku tinggal bersendirian di dalam bilik itu. walaupun dah macam-macam gangguan aku hadapi, aku sudah tidak rasa takut. tengah asyik menyiapkan kerja…telefon bimbitku berbunyi menandakan ada mesej masuk. tertera nama ‘pakcik’ di skrin telefon.

pakcik: salam, kau ada periuk nasi ke?
aku: tak ada. kenapa?
pakcik: tak pe la. aku ingat nak masak nasi. kau sahur dengan apa nanti?
aku: ada kurma. minum air masak je
pakcik: ok. nampak gayanya aku minum air masak je sahur esok
aku: boleh tahan ke? kalau nak, nanti ambik la kurma.
pakcik: insya Allah. tak pe.

esoknya, dia hantar mesej lagi dan tanya aku tak keluar ke bazar ramadan ke? aku cakap tak. kemudian dia tanya, aku tak beli makanan untuk berbuka ke? aku jawab, dah pesan kat kawan. kemudian dia cakap, dia nak keluar dan tanya aku nak pesan apa-apa ke? aku jawab tak. tak nak la susahkan dia. lagipun aku tak nak beli banyak-banyak. takut membazir.

tapi…aku kecewa. zira tak dapat nak belikan makanan. sudahnya, aku dan ain terpaksa ke dewan makan untuk membeli makanan. tengah bosan berbaris dan kerisauan takut nasi tak cukup, tiba-tiba pakcik call… dia suruh aku turun ambik makanan. wajahku berubah ceria. aku memberitahunya aku sedang berbaris di dewan makan. dia terus menyuruhku mengambil makanan.

huhu…terharunya. rupa-rupanya dia belikan aku air bandung dan apam balik, kuih yang kami sama-sama suka. ingat juga pakcik kat aku rupanya. dia tanya kenapa aku berbaris sedangkan dah pesan makanan kat zira. sempat lagi kutuk aku kuat makan. aku ceritakan hal zira tak dapat belikan makanan. dia tergelak. lepas tu minta diri untuk balik.

seronoknya…puasa hari pertama, dapat makan kuih kegemaran dari orang yang sangat istimewa dalam hidupku. terus tak jadi nak kecil hati kat zira. apa pun, menyambut 1 Ramadan di perantauan memang sangat bermakna bagiku. aku sedar erti kesyukuran, kesabaran dan rasa kasih sayang. juga rasa menghargai orang lain…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s